Asosiasi Pedagang Pasar Sentral Datangi DPRD Makassar

Asosiasi pedagang pasar sentral Makassar mendatangi kantor DPRD kota Makassar, Rabu 9 Oktober 2019 Kedatangan para pedagang ini untuk mengadukan kondisi yang dialami oleh pedagang pasar sentral.

Asosiasi pedagang pasar sentral Makassar mendatangi kantor DPRD kota Makassar, Rabu 9 Oktober 2019 Kedatangan para pedagang ini untuk mengadukan kondisi yang dialami oleh pedagang pasar sentral.

MAKASSAR, DJOURNALIST.com  –  Asosiasi pedagang pasar sentral Makassar mendatangi kantor DPRD kota Makassar, Rabu 9 Oktober 2019 Kedatangan para pedagang ini untuk mengadukan kondisi yang dialami oleh pedagang pasar sentral.

“Kami ini seperti ayam yang kehilangan induk. Kami ini semestinya ditolong tapi justru sebaliknya. Lima tahun lalu diawal masa jabatan dewan baru kami juga datang menyampaikan hal yang sama,” ujar Ketua Asosiasi Pedagang Pasar Sentral, Rustam Nur Andi Patahangi.

Pertemuan antara legislator terpilih 2019-2024 berlangsung di ruang komisi A DPRD Makassar. Para pedagang diterima oleh belasan anggota dewan baru, termasuk incumbent.

Adapun persoalan yang diadukan ke dewan diantaranya kebijakan MTIR yang dianggap merugikan pedagang. Bahkan tindakan MTIR disebut akan menghilangkan mata pencaharian para pedagang pasar sentral. Termasuk dengan adanya adendum ke lima yang disebut bukan hanya merugikan pedagang tapi juga pemerintah kota Makassar.

“Kami ini mau apa kalau usaha kami tidak jalan. Ada yang tiba-tiba disegel. Ada yang . Bahkan ada yang tiba tiba dijual padahal sudah masuk uang DP nya. Kami minta agar kami diberi ruang untuk TDP dengan pihak terkait,” tambahnya.

Sementara itu, Wahab Tahir selaku legislator senior di DPRD Makassar dan tahu persis persoalan pasar sentral menyebut untuk menyelesaikan masalah di sentral para pedagang harus satu sikap dan satu suara.

“Makassar mall adalah aset kota Makassar yang akan dirampas oleh orang. Ini tidak boleh dibiarkan. Namun ini persoalan yang harus dibuka dari awal. Saya orang yang paling tolak itu adendum tapi tidak tahu ternyata adendum itu akhirnya juga ada. Nanti kita undang pihak terkait yang merupakan pengambil kebijakan,” ungkap Wahab.

Sementara itu, Abdi Asmara yang juga legislator senior meminta agar asosiasi pedagang pasar sentral membawakan bukti-bukti surat perjanjian yang nanti akan dikaji di DPRD.

“Kami akan membantu untuk memperjuangkan jika itu adalah hak-haknya. Tapi berikan data-data itu ke kami termasuk surat-surat kontrak perjanjian. Jika benar kita akan lawan dengan data itu,” ungkapnya.